Jumat, Mei 29, 2009

PRILAKU SATPAM KETERLALUAN DI THE HALL SENAYAN CITY

Hi dear all..

Aku lagi bener bener dongkol pagi ini. Setelah membaca ada sale di the Hall, lt 8 Senayan City, aku naik ke atas.. niatnya sih kalau ada yang lucu lucu, lumayan juga. Waktu itu baru buka, dan pengunjung nya baru satu orang, saya saja.

Eh sampai di atas, udah langsung dihadang dua satpam, yang nyolot banget, maksa maksa aku ngeluarin isi tas Fendi aku, trus isi tas itu semuanya harus dimasukin ke dalam tas plastik mereka, dan aku hanya boleh masuk ke tempat sale dengan bawa dompet ma hp... lah... keterlaluan banget...

Terpaksa ngaku dosa deh aku... Tas aku itu sebenarnya isinya lebih mirip bak sampah daripada isi tas branded... semuanya ditumplekin, passport, uang, bon bekas, make up, lipstik, parfum, sampai berlian, semua berceceran di dalam dan sama sekali tidak ada rapinya. Jadi kebayang dong, isi tas gue, kalau disuruh tumplekin ke dalam tas plastik mereka. Dan lagi sebenernya maksudnya apa coba??? mesti pake di masukin ke dalam tas plastik.

Yang paling menyebalkannya, oleh satpamnya yang nyolot dan galak , plus ngotot pula, aku hanya boleh bawa dompet sama hp, gimana juga caranya, bawa 2 dompet dan empat hp??? megangnya aja kewalahan apalagi mau milih barang.

Aku bilang sama satpam 2 itu, saya, sudah pernah keliling dunia, sale di belahan dunia manapun, tapi belum pernah mendapatkan perlakuan se norak dan seketerlaluan ini dari satpam. Dan lagi, sekarang siapa juga mau tanggung jawab isi tas aku kalau ada yang hilang??? Apa mereka mau tanggung jawab??? Dan lagi mereka mesti liat liat dong, apa fungsinya juga punya CCTV ama satpam dipajang berderet deret, kalau akhirnya tetap pengunjung yang menderita???

Makanya enggak usah heran kalau orang orang the haves Indonesia, tetep seneng ke luar negeri, karena di sana lebih nyaman, dan memperlakukan customernya bak raja dan terhormat, baik sale maupun tidak sale...

Mudah mudahan penyelenggaranya di Sency, sadar diri deh, bahwa pengunjung pantas diperlakukan terhormat...

6 komentar:

Anonim mengatakan...

halo mbak amel, namaku dian dari lubuk pakam-sumut, aku baru beli buku mbak tgl 19 mei kemaren, aku blm pernah denger blog mbak (maaf ya), dan pertama tertarik beli buku malah karena covernya yang lucu, kayak pintu bar salon di daerah west..hehehe..pas dibaca dikit, kayaknya bukunya lucu..dan memang aku jadi ketawa2 sendiri baca buku mbak, jadi inget buku the naked traveller dari trinity.
mengenai perilaku satpam, mudah2an mbak tidak terkena lagi ya. aku juga pernah sih, malah di plaza kecil di kotaku dan di toko buku di bandung..yang jual buku second..yah terus terang aja, daripada ninggalin tas..mending nggak usah belanja..terutama pas dibandung, karena aku waktu itu liburan, dan isi tas juga ngaco, ipod, duit, dompet, hp (ada 3)..gak mungkin banget kepegang semua..malah jadi ngerepotin kan. pokoknya nggak 2 kali dah belanja disitu.
aku tunggu buku mbak selanjutnya ya.
oh ya, fyi kalo di bahasa batak, masniari = matahari..hehehe..

Anonim mengatakan...

Mbak Amy, keknya pola pengamanan gini mulai trend deh..gak cuma di Jakarta. Saya tinggal di Spore. Tempo hari waktu ada Burberry, Bodyshop warehouse sale juga kaya gitu. Tas kita harus dimasukin ke tas plastik raksasa...cuma boleh keluarin dompet sama hape. Terakhir kantong plastiknya disegel mati. Waktu keluar dari tempat sale, baru segelnya digunting dan plastik dibalikin. Cuma emang isi tas gak mesti kluar satu2...secaraaaa...yang dimasukin tuh tas sama kantong2 belanja lain yang ga ada hubungannya sama warehouse sale. Jadinya lebih mirip buntelan. Mrk begini buat menghindari barang ilang dll. Pengunjung lain semuanya maklum2 aja. Moga2 info ini membantu.

Nisye Woru mengatakan...

Hallo Mba Amy... Salam kenal, aku Nisye skrg di Arizona nemenin suami kerja. Iseng2 browsing ttg buka butik eeeh malah jadi kecanduan baca blog-mu hehhe :-) nice blog...
Mba, aku belom sempet beli bukumu karena udah 1thn belom pul ke Indo nti kalo pulang aku beli bukunya ya...

Mengenai satpam sompret, iya emang Indo sering gitu ya... padahal aku juga disini (rata di US) juga gak separah itu kok pelayanannya, malah butik2 LV, Gucci or butik 1st class designer yg ada di mall-mall juga kalo lg sale, tambah baik SA-nya, gak ada tuh yg nyebelin... Kalo gak beli juga gpp, mereka ttp senyum n hormat sm kita...

Duuuhhh mba, thanks ya infonya!

Lisa mengatakan...

Hi MJ, wah ini to yg seru banget di bahas waktu aku lagi menguji keberanian di salon kemaren..hehe.. karena sedang merasa jadi orang paling menderita at that time aku gak sempet ikut berkomentar.. jadi disini aja ya aku komentarin..

gini, pertama emang bener akhir2 ini makin buanyak sale yg bikin aturan kaya gitu.. kesannya semena2 sekali dan menyebalkan memang. Tapi looking for other side...dari segi yg bikin sale saking minim budget dan dalam keadaan kepepet ngabisin jualan pastilah mereka takut kecolongan jauh lebih banyak pdhal gak mungkin nambah pengamanan... ya serba salah juga jadinya..

Paling ujung2nya, kita cuma bisa ngelus dada, memaafkan dan memaklumi mereka dechh daripada nambah dosa hehe.. pdhal pas aku ngerasain itu duh rasanya pengen nendang juga hihihihi.. yah sabar..sabar...sapa tau diganti kesabaran kita dengan barang2 indah nan bermutu dengan discount yang menakjubkan buat mendinginkan hati.......

Desi mengatakan...

mbak... setuju.. saya kok ngerasa lbh di'orang'kan belanja di luar.. pdhl baju, tas, apalagi sepatu (krn di Indonesia ukuran spatu 9.5 w itu juaraaang banget... jd spatunya itu2 aja) smua biasa aja.
disana ngga ada yg bete, saya nunjuk2 jam armani atau 'sok' mo beli SK2...

Anonim mengatakan...

senang sekali ada yang mewakili suara kita-kita hikz....
Ikut puas rasanya, membayangkan mbak memarahi para securitynya hahahaha.... two thumbs up for you^^