Selasa, April 01, 2008

SURAT MILIS BSM

Ini email dari milis BSM, Elkatah di Jogja

hayyy aLL....
maw nanya niy ama mba amy... aq kan pny butik kecil2an di jogja. trs
suka gemes aja kalo lg belanja baju buat nambahin koleksi di
butik..trs nemu baju yg modelnya byasa banget...bahannya jg standar tp
harganya ngak masuk akal. pengennya siy bikin baju ndiri... tp aq ngak
bs gambar en ngak bs jahit... T__T. akhirnya hubbyQ kasiy ide..knp
ngak bayar org buat jahit en buat gambar model baju yg qta maw... jd
kan koleksi baju di butikQ bener2 ngak ada yg ngembarin.,.heheheh...
mba amy plz help me dunk... bikin estimasi untung ruginya kalo maw
bikin baju ndiri... planningQ siy maw rekrut karyawan 5 org buat
jahit...en aq maw sewa ruko 2 lantai yg bwh buat "pabrik" en yg atas
buat kantorku hehehe... kira2 gmn ya??? pls give me advice ya... buat
temen2 yg laen.. bantuin aq jg yaaa.. tenkyu ^^

ada juga pertanyaan yang mirip dari Fitri di Duri, Riau

Aku coba jawab yah...

Positifnya:

  1. Ada kepuasan yang luar biasa mewujudkan kreatifitas
  2. Barang kita tidak ada kembarannya dengan butik2 lain

Negatifnya:

  1. Biaya produksi apalagi jika bukan mass production tidak murah apalagi akan ada yang namanya trial and error dalam proses produksi yang akan banyak membuang material dan ongkos produksi.
  2. Custom made berarti berurusan dengan tukang jahit , tukang potong pola , tukang pasang kancing dan tukang obras. Berurusan dengan mereka sama sekali tidak mudah. Dibaikin salah, ga dibaiikin kabur.... dididik, tar pinter sedikit kabur, ga dididik kitanya yang makan hati. Dikasih duit in advance, ngerjainnya asal-asalan biar cepet pulang kampung, ga dikasih duit di depan kerjaan tidak selesai-selesai, tar-sok, tar-sok.... Urusan sama mereka sering bikin makan hati.
  3. Jika biaya produksi tidak dihitung dengan sangat cermat, maka banyak resiko kebocoran-kebocoran... biasanya di material yang banyak terbuang, sistim penggajian buruh ya g tidak seimbang dengan tingkat produktivitasnya, misalnya 3 orang buruh dirumah, mestinya bisa menghasilkan 5 baju sehari, ternyata karena pengawasan kurang ketat jadi hanya menghasilkan 3 baju sehari. Selain gaji karyawan atau buruh, biaya listrik, telp, pemakaian air, makan karyawan harus diperhitungkan, karena beresiko mengakibatkan pembengkakan biaya produksi. Biaya sewa tempat, penyusutan aset bangunan atau aset alat -alat jahit harus diperhitungkan juga untuk jangka waktu tertentu.
  4. Produksi sendiri berarti harus menyediakan stok material untuk jumlah besar. Karena dalam pembelian material, justru semakin banyak semakin murah. Material yang harus secara berkesinambungan dipikirkan adalah bahan, kancing / resleting dan benang. Tiga bahan ini harganya cukup fluktuatif, sehingga harus dipikirkan juga persediaan untuk stok pada saat harga murah.
  5. Biaya produksi custom made jelas lebih mahal daripada harga-harga retail barang-barang yang dibeli dari supplier lain.
  6. Dengan harga yang lebih mahal pastikan ada daya serapnya alias ada yang beli. Sayang sekali jika barang custom made yang bagus tidak ada yang beli karena harga yang kompetitif.
  7. Sebagai pemilik sebaiknya punya pengetahuan dan ketrampilan menjahit juga, sehingga jika pegawai pulang kampung, atau ngambek atau unjuk rasa, produksi tetap jalan. Karyawan sering betingkah jika tahu pemiliknya tidak bisa jahit sama sekali. Mereka sering membuat proses pembuatan terlihat ruwet, padahal sih sebenarnya tidak juga. Bilang model begini ga bisalah, model begitu rumit lah, padahal mereka sebenarnya hanya malas sedikit lebih cape...
  8. Produksi sendiri berarti juga berpotensi lebih rawan kecolongan, dari pegawai sendiri. Sering material hilang, bahkan baju yang sudah jadi, mereka bisa bilang dari 1000 meter, misalnya sebenarnya bisa jadi 800 baju, sementara yang sampai ketangan kita, pemilik cuma 600 baju.... hal - hal seperti ini perlu disikapi dengan lebih bijak.
Ok..dear....

Itu saja pertimbangan dari aku... semoga berguna

Selamat berkreasi

Lotta Luv...

Amy

3 komentar:

fitri mengatakan...

Mba Amy.. thanks banget ya.. artikelnya sangat inspiratif dan bermanfaat. Kapan-kapan diceritain pengalaman dong Mba Amy waktu produksi dulu ;-).

Anonim mengatakan...

Hi, mba' Amy...
aku Tharie dari CHIC Magazine...

seneng deh baca tulisan2 di blog Belanja Sampai Mati, seru banget..^_^

Aku jadi tertarik mereview blog ini di CHIC, bolehkah? kalau diizinkan, kabari aku ya mba' Amy (sekalian aku minta no contact mba Amy, supaya bisa ngobrol lebih enak)...

Thanks...^_^

greenstarie@yahoo.com

shanty mengatakan...

Ck...ck... ternyata ribet juga yah kalo mau bikin baju sendiri. Kadang ngeliat bikinan china yang murah abis, mikir 2 kali deh buat bikin sendiri.
Tapi mbak fitri jangan patah semangat yah, dengan bikin baju sendiri berarti membuka lapangan kerja tho... SEMANGAT!